May 29, 2012

Sajak Selamat Jalan

Posted in Uncategorized at 7:02 am by jkt3

Dengan sejuta rasa haru dn bangga

Walaupun sungguh berat rasa hati tiada tara

Karena tiba waktunya

Ada perjumpaan pasti ada pula perpisahan

 

Hari ini kami Guru SDIT Zaid bin Tsabit

Mengantarmu sampai gerbang sekolah

Tak perlu engkau hiraukan lambaian tanganku

Tetaplah terus maju melangkah menggapai cita

 

Masa depan penuh harapan menantimu

Esok hari nan cerah

Anak-anak kelas 6 adalah kebanggaan bagi guru-guru

 

Jadilah alumni yang selalu menjaga nama baik SDIT Zaid bin Tsabit

Yang selalu santun dalam berperilaku

Yang selalu unggul dalam prestasi

Dan tetap istiqomah di jalan Allah

 

Ingatlah selalu Bapak/Ibu Guru,

Adik kelas dan SDIT Zaid bin Tsabit

Jalinlah silaturahmi sepanjang waktu

Meski kita bukan seayah dan seibu

Islam telah jadikan kita saudara

 

Selamat jalan anak-anakku

Doa dan harapan bahagia

Selalu mengiringi di setiap langkahmu

Advertisements

January 25, 2011

Birrul Walidain

Posted in Uncategorized at 7:05 am by jkt3

Banyak orang yang hidup di dunia ini tanpa mensyukuri nikmat yang Allah berikan, bahkan untuk berterima kasih kepada yang telah membantunya saja enggan. Oleh karena itu, marilah senantiasa kita panjatkan puji syukur ke hadirat Illahi Rabbi, Allah SWT. Karena nikmatNya-lah hari ini kita bisa menghirup udara dengan bebas. Tak lupa shalawat dan salam kepada Rasulullah Muhammad SAW, keluarga, sahabat, dan orang-orang yang beri’tiba’ kepada beliau.

Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak pernah lepas dari sosok-sosok mulia yang penuh perjuangan membesarkan kita. Siapakah mereka? Mereka adalah orang tua kita yang tak pernah lelah untuk mendidik kita sepenuh hati. Karena merekalah kita bisa lahir di dunia ini.

Bersilaturrahim dan berbuat baik kepada orang tua merupakan ajaran yang menjadi ketetapan Kitabullah Al-Qur’an dan Al-Hadits. Allah Ta’ala berfirman:  “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya”. (QS. Al-Isra’: 23)

Perintah Allah SWT kepada kita agar berbakti kepada orang tua dapat dipahami mengingat sangat besar pengorbanan dan jasa mereka. Bapak bekerja dengan susah payah untuk memenuhi segala kebutuhan kita. Sedang ibu mengandung dan melahirkan kita dengan susah payah pula. Allah berfirman : “Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada kedua orang tuanya, ibunya mengandungnya dengan susah payah dan melahirkannya dengan susah payah (pula)…” (QS. Al Ahqaf : 15)

Birrul walidain atau berbakti kepada orang tua adalah salah satu amalan utama dalam ibadah. Karena keutamaannya, Nabi Muhammad SAW menempatkan berbakti kepada kedua orang tua setelah shalat tepat waktu, dan sebelum jihad fisabilillah.

Tak pantas apabila ada seorang anak meminta sesuatu ke orang tuanya dengan kasar, apalagi sampai membentak beliau. Kalau diminta bantuan sering kali menghindar bahkan  menolaknya dengan serta merta. Lebih parahnya lagi, banyak anak jaman sekarang yang tidak lagi mendengarkan nasihat orang tuanya. Padahal itu mereka lakukan anaknya menjadi lebih baik. Sungguh dia tidak akan mendapat berkah dalam kehidupannya. Karena ridha Allah itu berasal dari ridhanya orang tua.

Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa membuat kedua orang tuanya ridha, sesungguhnya mereka telah membuat Allah ridha, dan barang siapa membuat kedua orang tuanya marah, sesungguhnya ia telah membuat Allah marah pula.” (HR. Bukhari)

Kewajiban kita berbakti pada kedua orang tua tidak terbatas ketika keduanya masih hidup, tetapi juga setelah mereka meninggal dunia. Ketika beliau berdua masih hidup, kita berkewajiban untuk:

  1. Merendahkan diri kita terhadap mereka berdua.
  2. Tidak berkata kepada kedua orang tua dengan perkataan “ah!”.
  3. Tidak membentak keduanya.
  4. Berkata kepada keduanya dengan perkataan yang mulia.
  5. Senantiasa mendo’akan mereka berdua.

Dan ketika mereka telah meninggal dunia, maka kita pun mempunyai kewajiban berbakti dengan cara:

  1. menshalatkan jenazahnya,
  2. memohonkan ampun untuk keduanya,
  3. melaksanakan janji mereka,
  4. menghormati sahabat-sahabat mereka dan
  5. menyambung persaudaraan yang telah mereka rintis

Hidup kita ini adalah rangkaian dari berbagai pilihan dan kita bisa hidup sampai saat ini juga karena kita memilih untuk hidup. Pilihan kita menentukan langkah kita. Berbakti kepada orang tua adalah satu dari banyak pilihan yang harus kita tentukan. Mari tetapkan pilihan kita untuk terus berbakti kepada mereka yang kebaikannya tak tergantikan, mereka yang tak pernah menyerah untuk membuat kita menjadi lebih baik darinya. Ibu, Bapak, terima kasih atas semua yang telah kalian berikan kepada Nanda. Maafkan segala salah anakmu sering membuatmu menangis ini.

October 21, 2008

Ada Apa Dengan Kita?

Posted in Uncategorized at 4:11 pm by jkt3

Ada Apa Dengan Kita?

Saudaraku, saat mobil mewah dan mulus yang kita miliki tergores, goresannya bagai menyayat hati kita. Saat kita kehilangan handphone di tengah jalan, separuh tubuh ini seperti hilang bersama barang kebanggaan kita tersebut. Saat orang mengambil secara paksa uang kita, seolah terampas semua harapan.

Tetapi saudaraku, tak sedikitpun keresahan dalam hati saat kita melakukan perbuatan yang melanggar perintah Allah, kita masih merasa tenang meski terlalu sering melalaikan sholat, kita masih berdiri tegak dan sombong meski tak sedikitpun infak dan shodaqoh tersisihkan dari harta kita, meski disekeliling kita anak-anak yatim menangis menahan lapar. Saudaraku, ada apa dengan kita?

Saudaraku, kata-kata kotor dan dampratan seketika keluar tatkala sebuah mobil yang melaju kencang menciprati pakaian bersih kita. Enggan dan malu kita menggunakan pakaian yang terkena noda tinta meski setitik dan kita akan tanggalkan pakaian-pakaian yang robek, bolong dan menggantinya dengan yang baru.

Tetapi saudaraku, kita tak pernah ambil pusing dengan tumpukan dosa yang mengotori tubuh ini, kita tak pernah merasa malu berjalan meski wajah kita penuh noda kenistaan, kita pun tak pernah tahu bahwa titik-titik hitam terus menyerang hati ini hingga saatnya hati kita begitu pekat, dan kitapun tak pernah mencoba memperbaharuinya. Saudaraku, ada apa dengan kita?

Saudaraku, kita merasa tidak dihormati saat teguran dan sapaan kita tidak didengarkan, hati ini begitu sakit jika orang lain mengindahkan panggilan kita, terkadang kita kecewa saat orang lain tidak mengenali kita meski kita seorang pejabat, pengusahan, kepala pemerintahan, tokoh masyarakat bahkan orang terpandang, kita sangat khawatir kalau-kalau orang membenci kita, dan berat rasanya saat orang-orang meninggalkan kita.

Tetapi juga saudaraku, tidak jarang kita abaikan nasihat orang, begitu sering kita tak mempedulikan panggilan adzan, tak bergetar hati ini saat lantunan ayat-ayat Allah terdengar ditelinga. Dengan segala kealpaan dan kekhilafan, kita tak pernah takut jika Allah Yang Maha Menguasai segalanya membenci kita dan memalingkan wajah-Nya, kita pun tak pernah mau tahu, Baginda Rasulullah mengenali kita atau tidak di Padang Masyhar nanti. Kita juga, tak peduli melihat diri ini jauh dari kumpulan orang-orang sholeh dan beriman.

Saudaraku, tanyakan dalam hati kita masing-masing, ada apa dengan kita?

Wallahu a’lam bishshowaab

(Bayu Gautama)

Sumber: eramuslim

Maka, Menangislah Seterusnya

Posted in Untuk Qta at 4:09 pm by jkt3

Maka, Menangislah Seterusnya

Kalau saja Allah swt mengabulkan permintaan Musa alaihi salam untuk bisa melihat wajah-Nya, kalau saja Allah menghapuskan keterbatasan yang dimiliki oleh sepasang mata manusia untuk bisa melihat semuanya tanpa batas ruang dan waktu, dan kalau saja Allah menghendaki setiap manusia bisa melihat jauh kebelakang dan menatap masa depan, tentulah semua manusia akan bertaqwa kepada-Nya.

Tentu ada hikmah dibalik keterbatasan mata yang Allah berikan, tentu besar pula pelajaran yang diambil Musa saat Allah berniat mengabulkan permintaannya untuk melihat bentuk Tuhan semesta alam. Saat itu, cahaya kemilauan hampir saja membutakan mata saudara Harun alaihi salam itu, padahal Allah baru sekedar berniat memperlihatkan wajah agung-Nya.

Melihat jauh sampai ke ujung rel saat kita berada ditengah-tengah rel kereta api saja kita sudah tak mampu. Takkan kuat mata memandang terik sang surya secara terus menerus, sepasang mata ini pun takkan mampu menembus apa yang ada dibalik ruang, tak mampu menengok jauh ke peristiwa lampau dan takkan pernah sanggup menerawang kedepan sebelum kita benar-benar melalui masa tersebut.

Tentu ada hikmah ketika Allah tak mengizinkan sepasang mata ini melakukan hal diluar keterbatasan itu. Bayangkan jika manusia bisa memandang wajah Allah yang maha Agung -nikmat ini hanya bisa didapati oleh mereka yang menempati surga Allah kelak- tentu tidak ada manusia yang sombong, merasa lebih besar, lebih hebat, dan lebih segalanya.

Bayangkan pula jika manusia diberi kesempatan Allah untuk melihat masa lalu dengan segala apa yang pernah dilakukannya tanpa batas ruang dan waktu, tentu tidak ada manusia yang ingin hidup lebih lama menyaksikan tumpukkan dosa yang menggunung.

Bayangkan pula jika manusia mampu menerobos ruang waktu terdepan kehidupan manusia, tentu tidak satupun manusia yang tertawa dalam hidupnya karena menyaksikan betapa menyayatnya sakaratul maut, pedihnya siksa kubur, panasnya api neraka Allah dan dahsyatnya yaumil akhir. Astaghfirullaahal adziim.

Tentu, saat Allah tetap memberikan keterbatasan atas sepasang mata pemberianNya ini.

Sungguh berbahagialah orang-orang yang tetap tunduk atas keagungan Allah yang maha besar.

Sungguh berbahagialah mereka yang kerap menangis dalam mengingat mati, membayangkan pedihnya azab Allah seraya mengais agar Allah menyertakannya dalam golongan yang menerima nikmatnya surga, berharap Baginda Rasulullah mengenalinya sebagai ummatnya di akhirat kelak.

Sungguh, titik-titik air mata yang kerap membasahi saat sujud kita, ia akan menjadi saksi betapa takutnya kita akan azab Allah, dan betapa berharapnya kita akan pertolongan-Nya.

Wallahu a’lam bishshowaab.

(Bayu Gautama)

Sumber: eramuslim

Bayangkan Saat Maut Menjemput

Posted in Untuk Qta at 4:00 pm by jkt3

Bayangkan Saat Maut Menjemput

Sesosok tubuh berselimut kain putih terbujur kaku. Disekelilingnya terlihat sanak saudara saling berangkulan, dan sesekali terdengar sesegukkan diiringi tetesan air mata kepiluan, keheningan dan kesedihan yang teramat dalam. Sayup-sayup terdengar lantunan ayat suci Al Qur’an dari beberapa orang yang hadir menambah kepiluan mereka yang ditinggalkan. Hari ini, satu lagi saudara kita menghadap Rabb-nya, tidak peduli ia siap atau tidak. Innalillaahi wa inna ilaihi raaji’uun.

Saudaraku, setiap yang hidup akan merasakan mati. Hal itu termaktub dengan tegas dan lugas dalam kitab-Nya. Maka, bekal apa yang sudah kita persiapkan untuk menyambut maut yang kedatangannya tidak diketahui namun pasti itu. Saat seorang saudara kita mendapatkan gilirannya untuk menghadap Sang Khaliq, saat kita melihat tubuhnya membujur kaku, saat ia terbungkus kain putih bersih, saat tubuh tanpa nyawa itu diusung untuk dibawa ketempat peradilan utama atas setiap amalnya, dan saat kita bersama-sama menanamkan jasadnya ke dalam tanah merah serta menimbunkan tanah dan bebatuan diatas tubuhnya, sadarkah kita bahwa giliran kita akan tiba, bahwa waktu kita semakin dekat.

Saudaraku, pernahkah membayangkan betapa dahsyatnya maut menjemput, kita harus meregang nyawa saat Izrail pesuruh Allah menarik nyawa manusia perlahan-lahan untuk memisahkan dari jasadnya. Ketahuilah, Rasulullah manusia kecintaan Allah dan para malaikat-pun menjerit keras merasakan pedihnya sakaratul maut. Dan saat lepas ruh dari jasad, mata kita yang terbuka lebar dan menatap keatas, mengisyaratkan ketidakrelaan kita meninggalkan keindahan dunia atau mungkin isyarat ketakutan yang teramat sangat akan ganjaran yang akan diterimanya di akhirat.

Saudaraku, bayangkan jika saudara yang baru saja kita saksikan prosesi pemakamannya itu adalah diri kita sendiri, bayangkan juga jika yang terbujur kaku terbungkus kain putih itu adalah diri kita yang saat ini tengah menikmati indahnya dunia, kita begitu rapuh, tidak berdaya dan takkan bisa berbuat apa-apa yang dapat menolong kita dari peradilan Allah, kita hanya diam dan membisu dan membiarkan seluruh tubuh kita bersaksi didepan Allah dan para malaikat-Nya atas waktu dan kesempatan yang diberikan, dan kita hanya bisa menunggu keputusan yang akan diberikan Allah.

Saudaraku, saat itu kita harus rela menerima keputusan dan menjalankan balasan atas segala perbuatan. Tentu tidak ada tawar-menawar, negosiasi, permohonan maaf, belas kasihan, bahkan air mata pun tidak berlaku dan tidak membuat Allah membatalkan keputusan-Nya. Karena kesempatan untuk semua itu sudah diberikan saat kita hidup didunia, hanya saja kita tidak pernah mengambil dan memanfaatkan waktu dan kesempatan yang ada untuk tunduk, takut, menangis berharap akan ampunan-Nya. Tidak saudaraku, semua itu sudah lewat.

Saudaraku, saat tubuh kita terusung diatas kepala para sanak dan kerabat yang menghantarkan kita ke tanah peradilan, tahukah kita bahwa saat itu kita berada dipaling atas dari semua yang hadir dan berjalan, tubuh dan wajah kita menghadap kelangit, itu semata untuk memberitahukan bahwa kita semakin dekat untuk memenui Allah. Tentu kita harus berterima kasih, karena masih ada orang-orang yang mau mengangkat tubuh kita dan mau bersusah-susah menghantarkan, menanam bahkan membiayai prosesi pemakaman kita. Bayangkan jika kita meninggalkan dunia ini dalam keadaan su’ul khotimah, sehingga semua orang memalingkan mukanya dari muka penuh kotor dan nista ini. Saat itu, tentu tak satupun dari orang-orang yang masih hidup menangisi kepergian kita bahkan mereka bersyukur. Na’udzubillaahi min dzaalik

Saudaraku, kita tentu juga mesti bersyukur saat Allah mengizinkan tanah-tanah merah yang juga makhluk Allah itu menerima jasad kita. Padahal jika tanah-tanah itu berkehendak -atas seizin Allah- ia akan menolak jasad kita karena kesombongan kita berjalan dimuka bumi. Jika ia mau, ia tentu berkata, “Wahai manusia sombong, ketahuilah bahwa tanah ini disediakan hanya untuk orang-orang yang tunduk”. Ia juga bisa mengadukan keberatannya kepada Tuhannya untuk tidak mau menerima jasad manusia-manusia yang dengan sewenang-wenang dan serakah menikmati hasil bumi. Tanah-tanah itu juga tentu bisa berteriak, “Enyahlah kau wahai jasad penuh dosa, tanah ini begitu suci dan hanya disediakan untuk orang-orang yang beriman” Tapi, atas kehendak Allah jualah mereka tidak melakukan itu semua. Namun, tentu saat itu sudah terlambat bagi kita untuk menyadari kesalahan, dan kekhilafan.

Oleh karena itu saudaraku, saat sekarang Allah masih memberikan waktu dan kesempatan, saat sekarang kita tengah menunggu giliran untuk menghadap-Nya, ingatlah selalu bahwa setiap yang hidup pasti merasakan mati. Saat kita mengantar setiap saudara yang mati, jangan tergesa-gesa untuk kembali ke rumah, tataplah sejenak sekeliling kita, disana terhampar luas bakal tempat kita kelak, ya, tanah-tanah merah itu sedang menunggu jasad kita. Tapi, sudahkah semua bekal kita kantongi dalam tas bekal kita yang saat ini masih terlihat kosong itu? (Bayu Gautama)

Sumber: eramuslim

August 14, 2008

MERDEKAkah KITA ???

Posted in Untaian Kata at 4:19 am by jkt3

Bersatulah Indonesiaku!


Hari yang mendung

Tak semendung hatiku

Yang sedang merenung

Indonesia, sudahkah kau merdeka?

Kini,

Belanda tlah pergi

Jepang pun tak kembali

Usai sudah penjajahan di negeri ini

Tapi kenapa?

Kenapa rakyat terbengkelai

Di tanahmu yang subur makmur?

Setitik lubang

Timbulkan lautan lumpur

Tetap menggenang tak kunjung hilang

Tenggelamkan harapan

Setetes air

Kubur impian generasimu

Sebongkah tanah

Tlah menutup mata hati

Tidakkah kau perhatikan

Penderitaan rakyat tak kunjung henti

Mereka kelaparan

Tak sesuap nasi kau berikan

Mereka tertindas

Kau pun tak jua bergegas

Rakyat semakin melarat

akibat korupsi yang merambat

Dari birokrat sampai pak camat

merekakah pejabat terhormat?

Dari pengajar sampai pelajar

kapan kita kan pintar

kalau hati kita dibiarkan lapar?

Inikah kemerdekaan?

Tidak!

Inilah penjajahan sesungguhnya

Pikiran dan hati kita dijajah

Tiada lagi kekuatan

Tuk menggali harapan yang tenggelam

Tiada lagi keberanian

Hanya ada keikutsertaan

Mana ketangguhanmu?

Rakyat yang bersatu

Pemimpin yang tangguh

Perbedaan yang menjadi persatuan

Kemana semua itu?

Semua itu tlah sirna

Yang tinggal hanyalah perpecahan

Perpecahan tiada guna

Kini, satu harapanku

Terbanglah Garudaku !

Bersatulah Indonesiaku !

July 14, 2008

Jumlah huruf Al Quran

Posted in Al 'Ilmu at 1:34 pm by jkt3

Jumlah huruf Al Quran

Hasil penelitiannya ini ditulis dalam kitab Majmu al Ulum wa Mathli’u an Nujum dan dikutip oleh Imam Ibn ‘Arabi dalam mukaddimah al-Futuhuat al Ilahiyah karangannya sendiri. Berikut ini uraiannya dan huruf-huruf diurut sesuai dengan banyaknya:

Alif : 48740 huruf
Lam : 33922 huruf
Mim : 28922 huruf
Ha : 26925 huruf
Ya : 25717 huruf
Wawu : 25506 huruf
Nun : 17000 huruf
Lam alif : 14707 huruf
Ba : 11420 huruf
Tsa’ : 10480 huruf
Fa’ : 9813 huruf
‘Ain : 9470 huruf
Qaf : 8099 huruf
Kaf : 8022 huruf
Dal : 5998 huruf
Sin : 5799 huruf
Dzal : 4934 huruf
Ha : 4138 huruf
Jim : 3322 huruf
Shad : 2780 huruf
Ra’ : 2206 huruf
Syin : 2115 huruf
Dhadl : 1822 huruf
Zai : 1680 huruf
Kha’ : 1503 huruf
Ta’ : 1404 huruf
Ghain : 1229 huruf
Tha’ : 1204 huruf
Dza’ : 842 huruf.

Jumlah total semua huruf dalam al-Qur’an sebanyak satu juta dua puluh tujuh ribu. (1.027.000). Jumlah total ini sudah termasuk jumlah huruf ayat yang di-nusakh. (Ibnu Kholil)

Kalau direkap data dari Al Quran adalah :

30 Juz

114 Surah

6.236 Ayat

1.027.000 Huruf

Rasulullah saw bersabda ”Barangsiapa membaca satu huruf Al-Quran, maka baginya satu kebaikan dan setiap kebaikan akan dilipat gandakan menjadi 10 kali kebaikan yang semisalnya. Aku tidak mengatakan alif lam mim itu satu huruf, tetapi alif adalah satu huruf lam adalah satu huruf, dan mim adalah satu huruf (HR. At-tarmidzym disahihkan Al-Albany).

Subhanallah, kalau khatam membaca Al-Quran berarti akan mendapat pahala kebaikan sebanyak :

1.027.000 x 10 = 10.270.000,- pahala kebaikan.

Rasulullah saw bersabda yang bermakna : Orang yang pergi ke mesjid lemudian ia belajar atau membaca dua ayat Al Quran, maka hal itu lebih baik baginya daripada dua onta yang besar dan gemuk, 3 ayat lebih baik baginya dari 3 onta, 4 ayat lebih baik baginya daripada 4 onta, 50 ayat lebih baik baginya daripada 50 onta, dst., balasan yang Allah berikan (HR. Muslim dan Ahmad).

Subhanallah, kalau khatam Al Quran dalam setahun, berarti sudah memiliki kebaikan lebih banyak dibandingkan dengan :

1 kali khatam Al Quran = 6.236 onta yang besar dan gemuk

Kalau khatam setiap bulan berapa banyak ternak onta yang dimiliki.

Kenapa sih kok hitung-hitung pahala, komentar orang barangkali. Bukan menghitung-hitung, tetapi adalah menghitung diri sejauh mana kita terdiorong untuk mengamalkan perintah Allah dan Rasulnya.

Kalau Allah dan RasulNya menjanjikan ganjaran pahala yang banyak atas kebaikan apapun yang kita laksanakan, apakah kita harus menolak. Atau apa malah kita menantang perintahNya.

Memang orang masuk tidak akan masuk surga karena semata-mata amalnya, tertapi rakhmat Allah yang menyebabkan seseorang dapat masuk surga. Yang jelas rakhmat Allah itu tidak didapat dengan Cuma-Cuma tetapi melalui kesungguhan dan ketekunan dalam melaksanakan amal ibadah untuk mencapainya

Tahukah kamu perniagaan yang tidak pernah merugikan, Berniagalah dengan Allah.

(Copyright from :http://buntubatu.blogspot.com/2008/06/jumlah-huruf-al-quran.html

http://www.mambaussholihin.com/cerita/index.php?category=cerita&nomor=1)

July 8, 2008

Islam is Our Way!

Posted in Untuk Qta at 2:30 pm by jkt3

Suatu hari ada sebuah percakapan antara Akhi dan Ukhti.

Akhi : Assalamu’alaikum ya Ukhti…
Ukhti : Wa’alaikum salam warohmatullahi wabarokatuh.
Akhi : Ukht, kalo kita mau masuk surga kan kita harus buka pintu surga yang banyak buangett. Lha pastinya kita butuh kunci donk! Eh, sebenarnya kunci surga tu apaan to?
Ukhti : Ya… Akh, masa’ gak tau sih?
Akhi : Beneran ni na tanya!
Ukhti : Akh, kunci surga tu kan Islam.
Akhi : Masa’ begitu aja jawabane??
Ukhti : Oke, sekarang na yang tanya ya…Agar agama yang kita anut ini berdiri tegak kita harus ngapain?
Akhi : Ya kita harus melaksanakan syariahNya. Misalnya saja sholat. Sholat kan tiangnya agama, betul???
Ukhti : Lha agar sholat kita diterima, kita harus melakukan apa sebelum sholat?
Akhi : Ya wudlu dulu lah… Masa’ langsung sholat? tu kan salah satu syarat syahnya sholat.
Ukhti : Pinter…
Akhi : Kesimpulannya?
Ukhti : So, wudlu dulu yang bener agar bisa sholat yang bener juga. Kan kalo sholatnya bener, amalan yang lain juga akan mengikuti ke jalan yang bener…
Akhi : Maksud anty, Inna sholata tanha ‘anil fahsyai wal munkar?
Ukhti : Yuph, bener bangetz! Sholat itu pencegah keji dan mungkar. Jadi kita akan mendapatkan kunci ibadah buwat buka pintu surga…
Akhi : Ooo… gitu to!
Ukhti : Ya iya lah… Masa’ ya iya donk.
Akhi : Kan bismillah bukan bismidonk!
Ukhti : Akh, ingat! 1001 jalan menuju ke Roma, 1 jalan menuju Surga. ISLAM IS OUR WAY!
Akhi : ALLAHU AKBAR! Jazakumullah ukhti…
Ukhti : Waiyyakum ya akhi. Assalamu’alaikum…
Akhi : Wa’alaikum salam warohmatullahi wabarokatuh.

June 30, 2008

Berkata yang Baik atau Diam!

Posted in Al 'Ilmu at 7:50 am by jkt3

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أًوْ لِيَصْمُتْ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَاْليَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جَارَهُ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

[رواه البخاري ومسلم]

Dari Abu Hurairoh rodhiallohu ‘anhu, sesungguhnya Rosululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda: “Barang siapa yang beriman kepada Alloh dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam. Dan barang siapa yang beriman kepada Alloh dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangganya. Dan barang siapa yang beriman kepada Alloh dan hari akhirat hendaklah ia memuliakan tamunya.” (HR. Bukhori dan Muslim)

Kedudukan Hadits
Hadits ini merupakan hadits yang penting dalam bidang adab. Makna hadits ini telah tercakup di dalam hadits ke-12.

Hak Alloh Dan Hak Hamba
Pada hadits di atas menunjukkan ada 2 hak yang harus ditunaikan, yaitu hak Alloh dan hak hamba. Penunaian hak Alloh porosnya ada pada senantiasa merasa diawasi oleh Alloh. Di antara hak Alloh yang paling berat untuk ditunaikan adalah penjagaan lisan. Adapun penunaian hak hamba, yaitu dengan memuliakan orang lain.

Menjaga Lisan
Menjaga lisan bisa dilakukan dengan 2 cara, yaitu dengan berkata baik atau kalau tidak mampu maka diam. Dengan demikian diam kedudukannya lebih rendah dari pada berkata baik, namun masih lebih baik dibandingkan dengan berkata yang tidak baik.
Berkata baik terkait dengan 3 hal, seperti tersebut dalam surat An-Nisa’: 114, yaitu perintah bershadaqoh, perintah kepada yang makruf atau berkata yang membawa perbaikan pada manusia. Perkataan yang di luar ketiga hal tersebut bukan termasuk kebaikan, namun hanya sesuatu yang mubah atau bahkan suatu kejelekan. Pada menjaga lisan ada isyarat menjaga seluruh anggota badan yang lain, karena menjaga lisan adalah yang paling berat.

Memuliakan Orang Lain
Memuliakan berarti melakukan tindakan yang terpuji yang bisa mendatangkan kemuliaan bagi pelakunya. Dengan demikian memuliakan orang lain adalah melakukan tindakan yang terpuji terkait dengan tuntutan orang lain.

Batasan Tetangga Dan Tamu
Tetangga menurut syariat adalah sesuai dengan pengertian adat, artinya kapan secara adat dinilai sebagai tetangga maka dinilai sebagai tetangga juga oleh syariat. Kaidah menyatakan semua istilah yang ada dalam syariat dan tidak ada batasannya secara syariat dan bahasa maka pengertiannya dikembalikan kepada adat.

Batasan tamu yang wajib diterima dan dilayani adalah jika dia tidak memiliki kemampuan untuk mencari tempat untuk tinggal atau untuk makan. Jika mampu maka hukumnya sunnah. Adapun batasan lamanya adalah 1 hari 1 malam, sempurnanya 3 hari 3 malam.

Sumber: Ringkasan Syarah Arba’in An-Nawawi – Syaikh Shalih Alu Syaikh Hafizhohulloh – http://muslim.or.id

Penyusun: Ustadz Abu Isa Abdulloh bin Salam (Staf Pengajar Ma’had Ihyaus Sunnah, Tasikmalaya)

Pelajaran :

  1. Iman terkait langsung dengan kehidupan sehari-hari.
  2. Islam menyerukan kepada sesuatu yang dapat menumbuhkan rasa cinta dan kasih sayang dikalangan individu masyarakat muslim.
  3. Termasuk kesempurnaan iman adalah perkataan yang baik dan diam dari selainnya .
  4. Berlebih-lebihan dalam pembicaraan dapat menyebabkan kehancuran, sedangkan menjaga pembicaraan merupakan jalan keselamatan.
  5. Islam sangat menjaga agar seorang muslim berbicara apa yang bermanfaat dan mencegah perkataan yang diharamkan dalam setiap kondisi.
  6. Tidak memperbanyak pembicaraan yang diperbolehkan, karena hal tersebut dapat menyeret kepada perbuatan yang diharamkan atau yang makruh.
  7. Termasuk kesempurnaan iman adalah menghormati tetangganya dan memperhatikanya serta tidak menyakitinya.
  8. Wajib berbicara saat dibutuhkan, khususnya jika bertujuan menerangkan yang haq dan beramar ma’ruf nahi munkar.
  9. Memuliakan tamu termasuk diantara kemuliaan akhlak dan pertanda komitmennya terhadap syariat Islam.
  10. Anjuran untuk mempergauli orang lain dengan baik.

Sumber : http://www.geocities.com/mediamusliminfo/hadits_arbain/

June 21, 2008

Penyakit dan Obat pada Lalat

Posted in Al 'Ilmu at 2:29 am by jkt3

Penyakit dan Obat pada Lalat

Nabi Bersabda, “Apabila seekor lalat masuk ke dalam minuman salah seorang kalian, maka celupkanlah ia, kemudian angkat dan buanglah lalatnya sebab pada salah satu sayapnya terdapat penyakit dan pada sayap lainnya ada obatnya (HR. Bukhari, Ibn Majah, dan Ahmad) Dalam rwayat lain: “Sungguh pada salah satu sayap lalat ada racun dan pada sayap lainnya obat, maka apabila ia mengenai makananmu maka perhatikanlah lalat itu ketika hinggap di makananmu, sebab ia mendahulukan racunnya dan mengakhirkan obatnya” (HR. Ahmad, Ibn Majah)

Diantara mu’jizat kenabian Rasulullah dari aspek kedokteran yang harus ditulis dengan tinta emas oleh sejarah kedokteran adalah alat pembuat sakit dan alat pembuat obat pada kedua sayap lalat sudah beliau ungapkan 14 abad sebelum dunia kedokteran berbicara. Dan penyebutan lalat pada hadits itu adalah bahwa air tetap suci dan bersih jika dihinggapi lalat yang membawa bakteri penyebab sakit kemudian kita celupkan lalat tersebut agar sayap pembawa obat (penawarnya) pun tercelup ke air.

Dan percobaan ilmiah kontemporer pun sudah dilakukan untuk mengungkapkan rahasia di balik hadits ini. Bahwasannya ada kekhususan pada salah salah satu sayapnya yang sekaligus menjadi penawar atau obat terhadap bakteri yang berada pada sayap lainnya. Oleh karena itu, apabila seekor lalat dicelupkan ke dalam air keseluruhan badannya, maka bakteri yang ada padanya akan mati, dan hal ini cukup untuk menggagalkan “usaha lalat” dalam meracuni manusia, sebagaimana hal ini pun telah juga ditegaskan secara ilmiah. Yaitu bahwa lalat memproduksi zat sejenis enzim yang sangat kecil yang dinamakan Bakter Yofaj, yaitu tempat tubuhnya bakteri. Dan tempat ini menjadi tumbuhnya bakteri pembunuh dan bakteri penyembuh yang ukurannya sekitar 20:25 mili mikron. Maka jika seekor lalat mengenai makanan atau minuman, maka harus dicelupkan keseluruhan badan lalat tersebut agar keluar zat penawar bakteri tersebut. Maka pengetahuan ini sudah dikemukakan oleh Nabi kita Muhammad sallallahu ‘alaihi wasallam dengan gambaran yang menakjubkan bagi siapapun yang menolak hadits tentang lalat tersebut.

Dan Dr. Amin Ridha, Dosen Penyakit Tulang di Jurusan Kedokteran Univ. Iskandariyah, telah melakukan penelitian tentang “hadits lalat ini” dan menegaskan bahwa di dalam rujukan-rujukan kedokteran masa silam ada penjelasan tentang berbagai penyakit yang disebabkan oleh lalat. Dan di zaman sekarang, para pakar penyakit yang mereka hidup berpuluh-puluh tahun, baru bisa mengungkap rahasia ini, padahal sudah dibongkar informasinya sejak dahulu. Yaitu kurang lebih 30-an tahun yang lalu mereka menyaksikan dengan mata kepala sendiri obat berbagai penyakit yang sudah kronis dan pembusukan yang sudah menahun adalah dengan lalat.

Berdasarkan hal ini, jelaslah bahwa ilmu pengetahuan dalam perkembangannya telah menegaskan penjelasannya dalam terori ilmiah sesuai dengan hadits yang mulia ini. Dan mukjizat ini sudah dikemukakan semenjak dahulu kala, 14 abad yang silam sebelum para pakar kedokteran mengungkapkannya baru-baru ini. (www.islamicmedicine.org)

Next page